Jumaat, Januari 25, 2013

LELAKI PENCINTA YANG SEBENARNYA


Assalamualaikum..
Muslim men
Gambar hiasan - Tiada kaitan dengan jalan cerita
Inilah barisan lelaki pencinta yang sebenarnya..

Rasulullah SAW telah patah gigi di dalam Perang Uhud dan berita ini sampai kepada Uwais al-Qarni. Uwais yang tidak dapat menyertai perang tersebut kerana menjaga ibunya yang uzur di rumah sanggup mematahkan giginya sendiri kerana hendak merasai apa yg Rasulullah telah rasai.

Ada seorang saudagar minyak wangi  di Madinah. Setiap kali sebelum ke pasar, dia akan singgah dahulu ke rumah Rasulullah SAW. Dia akan menunggu Rasulullah keluar dari rumah. Setelah Rasulullah keluar, dia akan mengucapkan salam, memandang Rasulullah dan setelah puas dia akan pergi. Suatu hari setelah dia bertemu Rasululllah dan pergi ke pasar,  dia kemudian berpatah balik dan pergi berjumpa Rasulullah. Dia meminta izin, “Saya ingin melihat engkau ya Rasulullah. Saya takut tidak dapat melihat tuan seperti ini lagi.”

Ketika Rasulullah SAW berhijrah ke Madinah, beliau  menginap sementara di rumah Abu Ayyub Al-Anshari. Rumahnya itu dua tingkat dan Abu Ayyub tinggal di tingkat atas manakala Rasulullah SAW di tingkat bawah. Pada waktu malam, Abu Ayub dan isterinya tidak sanggup berjalan dan menggerakkan tubuhnya. Semua terbujur seperti bongkah kayu menahan diri untuk tidak bergerak. Mereka takut kalau bergerak, debu-debu dari tingkat atas akan jatuh dan terkena Rasulullah. Setelah Rasulullah mengetahui hal itu, beliau sangat terharu lalu diajarkan Abu Ayyub sebuah doa sebagai penghargaan beliau  keatas cinta tulus Abu Ayub.

Dalam Perang Uhud, ketika kaki Rasulullah SAW terluka, ada seorang sahabat melihatnya lalu mengejar Rasulullah. Dia memegang kaki Rasulullah, lalu dia membersihkan luka itu dengan jilatannya. Rasulullah terkejut lalu berkata, “Lepaskan! Lepaskan!” Sahabat itu berkata: “Tidak, Ya Rasulullah. Aku tidak akan melepaskannya sampai luka ini kering!”

Rasulullah SAW sedang menyedia dan membariskan pasukan perangnya. Ada seorang sahabat, mungkin kerana perutnya terlalu buncit, perutnya itu berada di luar barisan. Kemudian Rasulullah datang dan memukul perutnya. Lalu sahabat itu memandang Rasulullah dan berkata: “Engkau diutus untuk menjadi rahmat bagi seluruh alam, kenapa kau sakiti perutku?” Rasulullah turun dari kudanya dan menyerahkan alat pemukul itu lalu berkata: “Pukullah aku! Sebagai qishas atas kesalahanku.” Kemudian orang itu berkata: “Tetapi engkau memukul terus kepada kulit perutku.” Lalu Rasulullah segera membuka pakaiannya dan tiba-tiba sahabat itu memeluk Rasulullah dan mencium perutnya. Rasulullah terkejut dan berkata: “Kenapa begini?” Sahabat itu menjawab: “Ya Rasulullah, genderang perang sudah ditabuh, mungkin ini adalah saat terakhir aku bertemu denganmu. Aku ingin mencium perutmu yang mulia sebelum meninggal dunia."

Mu’adz bin Jabal menangis teresak-esak sehingga beliau pengsan kerana mendapat berita tentang kematian Rasulullah SAW.
nabi muhammad
Selepas jasad Rasulullah SAW diletakkan di dalam kubur dan semua orang naik, Mughirah bin Syukbah mencampakkan cincinnya ke dalam kubur. Dia memberitahu cincinnya terjatuh ke dalam kubur. Ahli keluarga Rasulullah menyuruh dia turun mengambilnya. Dia pun turun dan mengambil cincin tersebut sambil menyentuh jasad Rasulullah. Katanya, "Sebenarnya, aku teringin sangat hendak menjadi orang terakhir yang menyentuh jasad pesuruh Allah."

Bilal bin Rabah yang selalu membaca adzan semasa Rasulullah SAW masih hidup tidak mahu membaca adzan lagi setelah wafatnya Rasulullah. Ini kerana Bilal tidak sanggup mengucapkan “Asyhadu anna Muhammad Rasulullah” kerana merasa sangat hiba dengan ketiadaan Rasulullah. Tetapi kerana desakan Saiyidatina Fatimah yang sangat rindu mendengar suara adzan Bilal dan mengingatkan beliau akan ayahandanya, Bilal akhirnya membaca adzan. Ketika Bilal sampai pada kalimah Asyhadu anna Muhammad Rasulullah, Bilal tidak sanggup meneruskannya, dia berhenti dan menangis teresak-esak. Dia turun dari mimbar dan minta izin dari Saiyidatina Fatimah untuk tidak lagi membaca adzan. Ketika Bilal berhenti saat membaca adzan itu, seluruh Madinah menangis dan bersedih kerana kerinduan kepada Rasulullah.

Tsauban r.a sangat menyayangi Rasulullah SAW dan hatinya selalu merindukan Rasulullah. Sehari saja tidak bertemu Rasulullah, rasanya seperti setahun baginya. Dia ingin bersama Rasulullah setiap waktu. Jika tidak bertemu Rasulullah, dia akan bersedih, murung dan seringkali menangis. Suatu hari Tsauban berjumpa Rasulullah dan berkata, “Ya Rasulullah, saya sebenarnya tidak sakit, saya sangat sedih jika berpisah dan tidak bertemu denganmu walaupun sekejap. Jika sudah bertemu barulah hati saya menjadi tenang dan gembira sekali. Apabila memikirkan akhirat, hati ini bertambah cemas dan takut kalau-kalau tidak dapat bersama denganmu. Kedudukanmu sudah tentu di syurga yang tinggi. Sedangkan saya belum tentu, entah di syurga paling bawah atau yang paling mencemaskan, kemungkinan tidak dimasukkan ke syurga langsung. Jika demikian, tentu saya tidak akan bertemu denganmu lagi.” Rasulullah sangat terharu mendengar kata-kata Tsauban. Namun beliau tidak dapat berbuat apa-apa kerana balasan syurga atau neraka itu hak dan urusan Allah. Maka setelah peristiwa itu, turunlah wahyu kepada Rasulullah SAW yang berbunyi; “Barangsiapa yang mentaati Allah dan Rasul(Nya), mereka itu akan bersama-sama dengan orang- orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah, iaitu nabi-nabi, para siddiqin, orang-orang yang mati syahid dan orang-orang salleh. Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya.” (Surah an-Nisaa:69). Mendengar jaminan itu Tsauban pun tersenyum. Hatinya menjadi tenang dan gembira kembali.


CA: Ini hanyalah sebahagian kecil dari lelaki2 yang mencintai Rasulullah SAW. Bagaimana pula agaknya cinta dan kasih sayang sahabat2 baik Rasulullah seperti Abu Bakar as-Siddiq, Umar al-Khatab, Abdul Rahman bin Aus dan ramai lagi. Tentu cinta mereka lebih hebat dari ini. Dan bagaimanakah pula cinta kita kepada Rasulullah?

2 comments :

  1. as salam... cik azue datang vertandang...by the way..dtg ni nak menjemput tuan umah join my GA..meh la..semoga ukhwah berpanjangan..
    http://kuazue.blogspot.com/2013/01/kome-nak-tak-my-2013-1-give-away.html?m=1

    BalasPadam
  2. salam cikgu anitt :)

    subhanallah...jika kita baca hayatus sahabah memang ketara betapa sayangnya para sahabat pd baginda SAW...

    hinggakn seorg pembesar musyrik mekah semasa perjanjian hudaibiyah pernah berkata...aku pernah jumpa kaisar rome dan kisra parsi tapi aku tak pernah jumpa org menghormati mereka sbgimana para sahabat menghormati Rasulullah SAW...

    Allahu a'lam :)

    BalasPadam